Beranda Cirebon Korban dan Pihak Grab Car Laporkan Sopir Angkot Pelaku Penganiayaan

Korban dan Pihak Grab Car Laporkan Sopir Angkot Pelaku Penganiayaan

BAGIKAN
penganiayaan grab

Cirebontrust.com – Peristiwa pengeroyakan yang dilakukan oleh sejumlah sopir angkot jurusan Gunungsari Plered (GP), terhadap Sopir transportasi berbasis online di Tengahtani, Kabupaten Cirebon, mengundang simpati banyak pihak, terlebih sesama sopir online lainnya.

Usai kejadian, puluhan anggota Driver Grab Car mendatangi Mapolsek Kedawung Polres Cirebon Kota untuk mendampingi korban Taufik Ismail, Driver Grab Car bernopol E-1018-KR, asal Arjawinangun, Kabupaten Cirebon untuk dibuatkan Berita Acara Pemeriksaan (BAP).

Bepsi Maulana selaku Ketua Patroli Paguyuban Transportasi Online Grab Car mengatakan, bahwa saat itu Korban Taufik Ismail sedang membuka aplikasi untuk mengecek insentive di daerah Tengahtani.

Saat itu juga korban langsung didatangi oleh puluhan sopir angkot GP yang sedang melakukan sweeping. Korban yang saat itu sedang berhenti langsung diinterograsi oleh sejumlah pelaku penganiayaan.

“Korban yang sempat menghindar, ternyata dibuntuti oleh sejumlah pelaku. Setibanya di lokasi sekitar Pertokoan yang ada di wilayah Weru Kabupaten Cirebon, atau tepatnya di depan toko Rabani, HP dan uang korban langsung dirampas, dari situ korban mulai dipukuli oleh pelaku yang berjumlah sekitar 15 orang tersebut,” ujarnya.

Sementara hingga saat ini korban masih menjalani pemeriksaan di Polsek Kedawung. Akibat kejadian tersebut, korban mengalami luka pukulan di bagian wajah dan kedua pelaku sudah berhasil diamankan.

“Kita hanya melakukan pendampingan terhadap korban, untuk perkaranya kami sepenuhnya diserahkan kepada pihak Kepolisian,” ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, salah seorang pengemudi transportasi berbasis online di Kota Cirebon dikeroyok massa di Jalur Pantura Tengahtani atau masuk di Desa Dawuan, Kecamatan Tengahtani, Kabupaten Cirebon sekira pukul 12.30 WIB, Rabu (16/08).

Aksi sweeping yang dilakukan sopir angkot konvensional itu, membuat salah satu pengemudi transportasi online bernopol E-1018-KR, Taufik Ismail, mengalami luka-luka di bagian wajah. (Johan)

BACA Juga:
Sekolah di Indonesia Minim Pengajaran Sastra

6 KOMENTAR

  1. Ini namanya premanisme. Dan sudah melangar kebebasan serta kemerdekaan yg di lindungi negara untuk hidup bebas di indonesia…ingat angkot telah di provikasi oleh salah satu taxi…. yg mana mereka saat ini bebas melakukan on kerjaannya

  2. Bagus laporkan saja kelakuan barbar macam itu biar pada kapok…
    Masyarakt sekarang malah tidak simpatik dengan kelakuan angkot macam itu
    Tp 2 hari ini tanpa angkot jalanan menjadi lengang dan aktifitas pun tidak terganggu, jd mungkin ga perlu lg ada angkot kali yah….

  3. Aktor intelektualnya jelas, online dibenturkan dengan angkot… taxi enak cari duit. Saran sih, angkot tetep jalan dan jangan ikuti skenario. Segmentasinya beda antara penumpang angkot dan online, selain rezeki sudah ditentukan.

  4. Untuk beberapa sopir angkot jangan hanya emosi yang kalian turutkan tindakan xan sudah diluar batas sudah masuk kriminalitas apalagi sesama angkot malah dicegat kasihan bagi beberapa angkot yang mau menafkahi keluarganya
    lebih baik bersaing secara sehat dan mencari jalan keluar yang terbaik jangan asal main keroyokan seperti itu
    kalau posisi xan lagi narik penumpang terus dibalikan posisinya mau bilang apa ?
    semakin berkembangnya jaman semakin maju pula teknologi dan kemudahan
    apa salahnya belajar juga dengan kemajuan insyaallah kehidupan sopir angkot bisa lebih baik kedepanya dan jangan asal menurunkan penumpang karena malah penumpang merasa di rugikan dan takut

  5. Dear Abang angkot..

    Abang angkot yang baik, sebenernya apa sih yang abang takutin dari ojek online? Abang pikir karena penghasilan abang berkurang? Abang lupa ya waktu penumpang minta cepet2 angkot abang jalan, terus jawaban abang apa? “Kalo mau cepet naik mobil sendiri” nah sekarang doa abang di kabulin Tuhan, kita pake jasa online mobil serasa mobil sendiri n cepet lagi.
    Abang inget gak waktu uang penumpang kurang apa yang abang lakuin? Teriak2 sambil ngomel2 kan terus bilang “woiii kurang nih uangnya gimana sih, gak punya uang jangan naik angkot” doa abang juga sekarang dikabulin bang…ada ojek online yang penuh dengan diskon…terus kenapa abang marah?
    Dan abang sadar gak yang paling sadisnya lagi…waktu penumpang diangkot abang cuma sendirian? Abang turunin tuh penumpang ditengah jalan tanpa abang peduliin keselamatan penumpang itu terus abang minta pula ongkosnya…tanpa abang mikirin tuh orang masih punya uang apa engga? Gimana kalo ongkosnya cuma segitu2nya…nah sekarang Tuhan kirimin ojek online yang nganterin penumpang sampai tujuan. Terus kenapa abang cemburu?
    Banyak Copet di angkot Dan abang tau itu copet tp abang diem aja ga bs ngasih tau / lindungin penumpang nya, bnyk pelecehan seksual di angkot jg tp abang bs apa???? blm lagi yg ngamen sambil maksa minta uang dr penumpang,, mabok pula serem bang.. gak nyaman naek angkot skrng..

    Kan kyak sticker2 yang di angkot abang “Anda butuh waktu, saya butuh uang” tapi kenapa abang sering ngetem? Kalo kita bilangin, abang suka galak…sedih tau bang, hancur nih perasaan penumpang.
    Sekarang mendingan pada damai, kalo ngerasa rejeki terhambat karena ini itu mending sama2 intropeksi diri aja,. 😉😉

    #sharedarikamiparapenumpang
    #hakpenumpangpilihjasaangkutan

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here